Anak Laki-Laki Obesitas Berisiko Lebih Tinggi Terhadap Infertilitas Saat Dewasa, Studi Mengatakan

Meningkatnya obesitas pada masa kanak-kanak telah menjadi masalah kesehatan yang serius selama beberapa dekade terakhir. Selain kemungkinan mengembangkan kondisi kesehatan seperti serangan jantung, stroke, dan diabetes, obesitas pada anak laki-laki juga dapat meningkatkan risiko infertilitas di masa dewasa, sebuah studi baru menemukan.

Kelebihan berat badan selama masa remaja menurunkan volume testis, yang pada akhirnya memprediksi produksi sperma yang lebih buruk di masa dewasa, demikian temuan para peneliti.

Temuan penelitian yang dipublikasikan di European Journal of Endocrinology, merekomendasikan penurunan berat badan bagi anak laki-laki obesitas untuk menghindari kemandulan di kemudian hari.

Infertilitas pria didefinisikan sebagai ketidakmampuan seorang pria untuk membuat wanita yang subur hamil setelah minimal satu tahun melakukan hubungan seksual tanpa perlindungan. Perkiraan menunjukkan bahwa infertilitas pria berkontribusi sekitar 20% infertilitas pada pasangan. Namun, dalam banyak kasus, penyebab infertilitas pria masih belum jelas.

Penelitian sebelumnya menemukan adanya kecenderungan penurunan jumlah sperma dan kecenderungan peningkatan kasus obesitas pada anak. Faktor-faktor seperti paparan bahan kimia pengganggu endokrin, gaya hidup yang tidak banyak bergerak, dan gangguan makan dikaitkan dengan meningkatnya kasus hipotrofi testis.

“Meskipun prevalensi obesitas anak meningkat di seluruh dunia, dampak obesitas dan gangguan metabolisme terkait pada pertumbuhan testis tidak diketahui dengan baik,” Rossella Cannarella, salah satu penulis makalah penelitian, mengatakan, Medical Express melaporkan.

Tim peneliti melakukan studi cross-sectional retrospektif terhadap 268 anak-anak dan remaja berusia 2 hingga 18 tahun, yang menjalani pemeriksaan medis untuk mengontrol berat badan di klinik endokrin di Sisilia. Mereka kemudian mengevaluasi peserta berdasarkan volume testis, usia, indeks massa tubuh, dan resistensi insulin.

Ketika para peneliti membandingkan volume testis, mereka menemukan bahwa anak laki-laki dengan berat badan normal memiliki volume 1,5 kali lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang kelebihan berat badan pada usia peripubertas.

Partisipan dalam studi tersebut, yang memiliki kadar insulin normal, juga menunjukkan volume testis yang 1,5-2 kali lebih banyak dibandingkan dengan resistensi insulin, suatu kondisi yang ditandai dengan kadar insulin yang tinggi dalam darah, sering dikaitkan dengan diabetes.

‚ÄúDalam penelitian ini, kami menemukan bahwa kelebihan berat badan atau obesitas dikaitkan dengan volume testis peri-pubertas yang lebih rendah. Selain itu, penyakit penyerta terkait obesitas, seperti hiperinsulinemia dan resistensi insulin, telah ditemukan mempengaruhi volume testis sebelum dan sesudah -pubertas. Oleh karena itu, kami berspekulasi bahwa kontrol berat badan yang lebih hati-hati di masa kanak-kanak dapat mewakili strategi pencegahan untuk mempertahankan fungsi testis di kemudian hari,” kata para peneliti.

Sebuah studi baru merekomendasikan penurunan berat badan untuk anak laki-laki gemuk untuk menghindari kemandulan di kemudian hari. Foto milik Getty Images/China Photos

Diterbitkan oleh Medicaldaily.com

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *