Apa itu Mata Malas? Stimulasi Visual Teropong, Tidur Dapat Memecahkan Masalah Penglihatan Umum Pada Anak-Anak

Mata malas, masalah penglihatan umum pada anak-anak, dapat diobati dengan rangsangan visual yang diberikan pada kedua mata, diikuti dengan waktu tidur yang tepat, sebuah studi baru menemukan.

Amblyopia atau mata malas adalah jenis penglihatan buruk yang biasanya terjadi hanya pada satu mata, jarang pada kedua mata, karena perkembangan penglihatan yang tidak normal di awal kehidupan. Ini adalah penyebab utama penurunan penglihatan pada anak-anak.

Kondisi tersebut terjadi ketika satu mata menjadi lebih lemah dari yang lain selama masa kanak-kanak, dan otak menyukai mata yang lebih baik. Hal ini menyebabkan semakin memburuknya mata dari waktu ke waktu.

Seorang anak dapat mengembangkan kondisi sejak lahir hingga usia tujuh tahun. Diperkirakan tiga dari 100 anak menderita ambliopia.

Apa saja tanda-tanda mata malas?

Kecenderungan untuk sering menabrak sesuatu pada sisi tertentu Perbedaan besar antara rabun jauh atau rabun jauh antara kedua mata Anak lebih menyukai satu sisi tubuh Persepsi kedalaman yang buruk Memiliki mata juling Memiliki kelopak mata yang turun Sering menyipitkan mata Sering memiringkan kepala ke satu sisi

Apa penyebab mata malas?

Penelitian telah menunjukkan bayi yang lahir prematur, memiliki berat lahir rendah, memiliki riwayat keluarga ambliopia atau kondisi mata lainnya dan memiliki cacat perkembangan lainnya berisiko lebih tinggi mengalami mata malas.

1. Kesalahan refraksi: Ketika satu mata memiliki fokus yang jauh lebih baik daripada yang lain, yang memiliki penglihatan yang buruk karena kesalahan refraksi seperti rabun jauh, rabun jauh atau astigmatisme, otak mendapatkan gambar buram dan jelas. Otak kemudian mulai mengabaikan gambar buram itu. Ketika ini berlanjut untuk waktu yang lama, mata buram semakin memburuk dari waktu ke waktu.

2. Strabismus: Ini terjadi ketika mata menunjuk ke dua arah yang berbeda; satu fokus lurus sementara yang lain berputar masuk, keluar, naik atau turun. Saat mata tidak lurus, anak mungkin melihat gambar ganda. Otak kemudian mengabaikan bayangan dari mata yang tidak sejajar, yang dapat mempengaruhi perkembangan mata tersebut.

3. Katarak: Beberapa anak terlahir dengan katarak, suatu kondisi yang menyebabkan lensa mata menjadi keruh. Mata yang mengalami katarak mungkin tidak berkembang sebagaimana mestinya.

4. Kelopak mata murung (ptosis): Kelopak mata murung dapat menghalangi penglihatan dan menyebabkan ambliopia.

Perlakuan

Perawatan untuk ambliopia umumnya berfokus pada membuat anak menggunakan mata yang lebih lemah. Hal ini sering dilakukan dengan meletakkan penutup mata anak yang lebih kuat dan dalam beberapa kasus, dengan menggunakan obat tetes mata untuk mengaburkan penglihatan di mata yang lebih kuat.

Pada beberapa pasien, memakai kacamata sudah cukup untuk memperbaiki ambliopia karena dapat memperbaiki masalah refraksi seperti rabun jauh, rabun jauh, dan mata juling.

Penglihatan teropong dan tidur

Studi terbaru, yang dilakukan oleh para peneliti dari University of Michigan, menemukan bahwa stimulasi visual teropong, yang melibatkan melihat dengan kedua mata bersamaan, menghasilkan plastisitas otak yang lebih besar. Ini menyarankan terapi pengobatan, yang membutuhkan kedua mata untuk bekerja sama, mungkin membantu lebih dari terapi tambalan dalam merawat mata malas.

Temuan juga menunjukkan waktu tidur yang tepat dapat membantu jaringan saraf di otak memperbaiki atau merestrukturisasi diri, yang sekali lagi membantu dalam perawatan.

Para peneliti menemukan bahwa memberikan rangsangan visual pada kedua mata, daripada mata yang lebih lemah saja, membantu tikus dengan ambliopia memulihkan fungsi penglihatannya. Ketika tikus dibiarkan tidur tepat setelah pengalaman visual mereka yang diperkaya, hasilnya lebih baik.

‚ÄúPertama, temuan kami menunjukkan bahwa terapi tambalan, yang telah digunakan secara rutin selama beberapa dekade, mungkin lebih rendah daripada metode yang dikembangkan baru-baru ini yang ditujukan untuk membuat mata bekerja sama. Kedua, ini menunjukkan bahwa memperhatikan waktu tidur anak dengan hormat. untuk terapi ini, sesuatu yang mudah diterapkan, mungkin memiliki manfaat yang sangat besar sehubungan dengan potensi terapeutik,” kata Sara Aton, penulis utama studi tersebut.

Film yang dirancang untuk mengobati mata malas dapat digunakan sebagai terapi masa depan untuk anak-anak. Foto milik Yayasan Retina Barat Daya

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *