Apakah Metformin Obat Panacea Anti-Penuaan yang Dibuat?

Metformin diklaim sebagai obat mujarab untuk semua masalah penuaan. Saat ini disetujui untuk pengobatan diabetes tipe 2, obat ini digunakan di luar label sebagai obat anti penuaan. Mari cari tahu kebenaran di balik klaim-klaim tinggi ini.

Metformin termasuk dalam golongan obat yang disebut biguanides. Obat tersebut menurunkan produksi glukosa di hati dan meningkatkan sensitivitas insulin di otot dan jaringan lemak, menurut HealthNews.

Terutama digunakan untuk mengobati diabetes tipe 2 selama lebih dari 50 tahun, obat ini juga dilaporkan digunakan di luar label dalam pengobatan sindrom ovarium polikistik (PCOS).

Metformin memiliki sifat anti-inflamasi dan karena peradangan merupakan faktor penyakit kardiovaskular, penyakit Alzheimer, dan kanker, para peneliti berpendapat bahwa metformin dapat meningkatkan umur panjang dengan mencegah penyakit yang berkaitan dengan usia ini.

Dalam sebuah penelitian terhadap wanita yang menderita PCOS, metformin ditemukan dapat mengurangi kerontokan rambut pada individu. Selain itu, karena efek anti-inflamasinya, metformin telah terbukti meredakan beberapa gangguan kulit inflamasi, seperti psoriasis, jerawat, dan dermatitis kontak alergi dalam berbagai penelitian, menurut outlet tersebut.

Para peneliti juga berhipotesis bahwa obat populer mungkin berperan dalam sintesis kolagen, pembentukan pembuluh darah baru (angiogenesis), dan proliferasi sel punca yang berasal dari kulit.

Selain itu, dalam serangkaian penelitian pada manusia dan tikus, metformin ditemukan dapat meningkatkan tingkat faktor pertumbuhan/diferensiasi hormon peptida 15 (GDF15) di dalam tubuh. GDF15 dapat membantu meningkatkan energi dan menurunkan berat badan.

Saat ini, National Cancer Institute mendanai beberapa percobaan pada manusia untuk menentukan peran metformin dalam mencegah atau mengobati berbagai bentuk kanker, termasuk kanker payudara, kanker endometrium, leukemia limfositik kronis, dan multiple myeloma yang membara.

Meski begitu banyak spekulasi dan banyak penelitian kecil, metformin masih belum disetujui untuk digunakan sebagai obat anti penuaan. Banyak studi skala besar dan uji klinis pada manusia diperlukan untuk memberikan obat itu pengakuan.

Jadi, ambil informasi seputar metformin ini sebagai solusi anti penuaan dengan sedikit garam. Obat tersebut juga memiliki efek samping yang perlu dipertimbangkan sebelum menggunakannya sebagai penangkal penuaan di luar label. Efek samping yang umum dari metformin termasuk mual, diare, gas, kembung, sakit perut, gangguan pencernaan dan penurunan nafsu makan.

Sementara pada topik anti-penuaan, para ilmuwan dari University of Texas menemukan bahwa merawat tikus dengan gelombang frekuensi rendah memulai kembali pembelahan sel, meremajakan sel dari keadaan seperti zombie yang menyebabkan disfungsi sel dan bahkan penyakit.

‘Apakah ini terlalu bagus untuk menjadi kenyataan?’ adalah pertanyaan yang sering saya ajukan. Kami memeriksa semua aspek untuk melihat apakah itu benar-benar berfungsi, ‚ÄĚkomentar Prof. Sheetz. Frekuensi ultrasound yang digunakan dalam penelitian ini tidak lebih dari 100 kilohertz. Untuk konteksnya, pencitraan medis menggunakan sekitar 2.000 kilohertz untuk prosesnya.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *