Diet Mediterania Hijau Menurunkan Jaringan Adiposa Visceral

Jaringan adiposa visceral berkurang secara signifikan dengan diet Mediterania hijau (MED), yang terdiri dari polifenol dan mengurangi asupan daging merah, menurut analisis baru dari percobaan Dietary Intervention Randomized Controlled Trial Polyphenols Unprocessed (DIRECT-PLUS) selama 18 bulan.

Hasil baru menunjukkan bahwa diet Mediterania hijau menurunkan lemak visceral dua kali lipat dari diet Mediterania standar (14% vs 7%), lapor Iris Shai, PhD, dari Universitas Ben-Gurion Negev di Be’er Sheva, Israel, dan rekan.

“Studi ini mungkin menyarankan protokol diet yang lebih baik untuk mengobati adipositas visceral,” tulis penulis dalam artikel mereka, yang diterbitkan baru-baru ini di BMC Medicine.

“Gaya hidup sehat adalah dasar yang kuat untuk setiap program penurunan berat badan. Kami belajar dari hasil percobaan kami bahwa kualitas makanan tidak kalah pentingnya dengan jumlah kalori yang dikonsumsi dan tujuan hari ini adalah untuk memahami mekanisme berbagai nutrisi. , misalnya, yang positif seperti polifenol, dan yang negatif seperti karbohidrat kosong dan daging merah olahan, pada laju diferensiasi sel lemak dan agregasinya di jeroan,” kata Shai dalam siaran pers dari Universitas Ben-Gurion.

“Pengurangan lemak visceral sebesar 14% adalah pencapaian dramatis untuk membuat perubahan sederhana pada pola makan dan gaya hidup Anda. Penurunan berat badan merupakan tujuan penting hanya jika disertai dengan hasil yang mengesankan dalam mengurangi jaringan adiposa,” tambah rekan penulis Hila Zelicha, RD, PhD , juga dari Ben-Gurion University of the Negev.

Apa Mekanisme yang Tepat?

Uji coba terkontrol acak sebelumnya telah menunjukkan bahwa perubahan pola makan dengan kandungan polifenol yang lebih tinggi cenderung menghasilkan hasil kardiometabolik yang lebih baik dan tampaknya memobilisasi depot lemak ektopik tertentu, catat para peneliti.

Hasil utama uji coba DIRECT-PLUS diterbitkan pada tahun 2020 di Heart. Hampir 300 peserta dengan obesitas perut / dislipidemia diacak ke salah satu dari tiga kelompok diet (semua disertai dengan aktivitas fisik): pedoman diet sehat standar (HDG), diet Mediterania standar, dan apa yang disebut diet Mediterania hijau. Usia rata-rata peserta adalah 51 tahun, dan laki-laki terdiri dari 88% dari kelompok penelitian.

Peserta dalam kedua kelompok diet Mediterania makan 28 gram/hari kenari, yang menyumbang sekitar 440 mg/hari polifenol. Peserta dalam kelompok Mediterania hijau juga makan 100 gram/hari kubus beku tanaman goyang hijau tanaman Wolffia globosa (strain bebek), dan 3 sampai 4 cangkir/hari teh hijau, yang berkontribusi terhadap konsumsi 800 mg/hari polifenol, dan penurunan konsumsi daging merah.

Baik kelompok diet hijau dan standar Mediterania mencapai penurunan berat badan yang sama (–6,2 kg dan –5,4 kg) dibandingkan dengan kelompok HDG (–1,5 kg; P <.001). Namun, kelompok diet Mediterania hijau memiliki pengurangan lingkar pinggang yang lebih besar (–8,6 cm) daripada kelompok diet Mediterania standar (–6,8 cm; P = 0,033) dan kelompok HDG (–4,3 cm; P <.001). Stratifikasi berdasarkan jenis kelamin menunjukkan perbedaan ini hanya signifikan di antara laki-laki.

Menjelaskan alasan penelitian ini, para peneliti mencatat bahwa akumulasi jaringan adiposa visceral adalah faktor kunci yang membedakan individu obesitas yang sehat dan tidak sehat, terkait erat dengan perkembangan berbagai faktor risiko kardiovaskular, termasuk hipertensi, dislipidemia, diabetes tipe 2, dan merupakan penanda kematian yang independen.

Sekarang, data terbaru mereka menunjukkan kelompok diet Mediterania hijau kehilangan sekitar dua kali lebih banyak jaringan adiposa visceral dibandingkan dengan diet Mediterania standar dan kelompok HDG (−14,1%, −6,0%, dan −4,2%; P <.05 independen dari penurunan berat badan , jenis kelamin, lingkar pinggang, atau usia).

Konsumsi daging merah yang lebih rendah, konsumsi makanan yang lebih besar dari kenari, Wolffia globosa, dan teh hijau, peningkatan polifenol urolithin A urin, dan peningkatan polifenol plasma total secara signifikan terkait dengan kehilangan jaringan adiposa visceral yang lebih besar (P <.05, model multivariat).

“Diet Mediterania hijau yang diperkaya dengan polifenol dan penurunan konsumsi daging merah mungkin berfungsi sebagai versi yang lebih baik dari diet Mediterania untuk pengurangan VAT yang ditargetkan. Studi di masa depan diperlukan untuk mengeksplorasi mekanisme yang tepat dari makanan kaya polifenol spesifik pada adipositas visceral,” studi tersebut penulis menyimpulkan.

BMC Med. 2022;20:327. Teks lengkap

Ashley Lyles adalah jurnalis medis pemenang penghargaan. Dia adalah lulusan Program Pelaporan Sains, Kesehatan, dan Lingkungan Universitas New York. Sebelumnya, ia belajar menulis profesional di Michigan State University, di mana ia juga mengambil kelas pramedis. Karyanya telah membawanya ke Honduras, Kamboja, Prancis, dan Ghana dan telah muncul di outlet seperti The New York Times Daily 360, PBS NewsHour, The Huffington Post, Undark, The Root, Psychology Today, TCTMD, Insider, dan Tonic (Health oleh Vice), di antara publikasi lainnya.

Untuk berita lebih lanjut, ikuti Medscape di Facebook, Twitter, Instagram, YouTube, dan LinkedIn.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *