Ilmuwan Temukan Pengobatan Disfungsi Ereksi Yang ‘Menjanjikan’ Dalam Bentuk Penis Babi Bionik

Para ilmuwan telah menciptakan pengobatan disfungsi ereksi baru yang revolusioner dan “menjanjikan” dengan mempelajari penis babi bionik.

Dalam sebuah penelitian, yang diterbitkan Rabu di jurnal Matter, para peneliti Cina berinovasi dengan tunica albuginea buatan (ATA), meniru tunica albuginea asli, jaringan ikat yang bertanggung jawab untuk ereksi penis selama gairah seksual. ATA ditempatkan pada penis babi dengan cedera tunika albuginea, dan ditemukan bahwa yang pertama mampu mengembalikan fungsi ereksi pada hewan.

Pertama, penjelasan singkat tentang anatomi penis sudah beres. Tunica albuginea adalah selubung tebal yang terbuat dari serat kolagen dan elastin yang padat dan sangat terorganisir yang mengelilingi penis. Ini mencegah darah di struktur spons penis lainnya bergerak kembali ke sirkulasi utama, pada dasarnya, mempertahankan ereksi.

Para peneliti berhasil menciptakan tunika albuginea buatan berbahan dasar hidrogel menggunakan bahan bernama polivinil alkohol.

Untuk penelitian tersebut, para peneliti menguji ATA mereka pada 12 babi mini yang dikenal sebagai babi Bama, semuanya memiliki tunica albugineas yang rusak. Babi-babi tersebut dibagi menjadi tiga kelompok — satu kontrol tanpa pengobatan, satu mendapat ATA, dan yang ketiga menjalani operasi jahitan.

Kelompok kedua memiliki tambalan tunika albuginea buatan kecil yang dimasukkan ke dalam penis, menggantikan bagian yang rusak.

Setelah analisis, ditemukan bahwa babi kelompok ATA “memperoleh kembali ereksi normal segera setelah penggunaan [the artificial tunica albuginea]”Xuetao Shi, seorang profesor teknik jaringan di Universitas Teknologi China Selatan dan penulis utama studi tersebut, mengatakan dalam siaran pers.

“Keuntungan terbesar dari [artificial tunica albuginea] kami laporkan bahwa ia mencapai fungsi seperti jaringan dengan meniru struktur mikro jaringan alami, ”kata Shi.

“Pekerjaan kami pada tahap ini berfokus pada perbaikan satu jaringan di penis, dan tahap selanjutnya adalah mempertimbangkan perbaikan cacat penis secara keseluruhan atau pembuatan penis buatan dari perspektif holistik,” tambah Shi.

Menurut para peneliti, sekitar 50% pria berusia 40-70 menderita beberapa bentuk disfungsi ereksi. Juga, sekitar 5% menderita penyakit Peyronie, suatu kondisi di mana jaringan parut terbentuk di tunica albuginea.

“Kami memperhatikan bahwa ini adalah area yang mendapat sedikit perhatian, namun kebutuhan terkait sangat besar,” kata Shi.

“Studi ini menunjukkan bahwa biomaterial buatan yang dibuat dapat memperbaiki cacat ini secara memadai, dengan hasil yang baik dalam jangka pendek,” Anthony Atala, ahli urologi pediatrik dan direktur Wake Forest Institute For Regenerative Medicine dan yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan kepada Inverse. “Teknologi ini menjanjikan dan memerlukan penyelidikan lebih lanjut sehingga suatu hari nanti dapat dialihkan dengan aman ke pasien manusia yang dapat memperoleh manfaat dari kemajuan ini.”

Shi dan rekan-rekannya percaya penemuan mereka dapat diterapkan pada jaringan lunak bantalan beban lainnya seperti pembuluh darah, usus, tendon, kandung kemih, dan jantung. Selain itu, para peneliti berharap bahwa teknologi ini dapat menginspirasi kulit elektronik, perangkat yang dapat dikenakan, sensor yang dapat ditanamkan, dan robot yang lembut seperti daging.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *