Jawaban Untuk Mengatasi Patah Hati

Patah hati tidak pernah mudah. Emosi itu nyata dan terpengaruh olehnya adalah wajar. Namun, perpisahan bisa diubah menjadi pengalaman positif.

“Bagian yang sangat penting dari beradaptasi dengan perpisahan adalah membuat makna dari pengalaman itu,” kata David Sbarra, seorang profesor di University of Arizona yang meneliti hubungan sosial dan kesehatan, menurut Terbalik.

Ya, putus cinta terkait dengan kesehatan mental yang buruk. Masalah mental seperti stres, depresi, dan otak yang terlalu banyak bekerja cenderung mengikuti pasca putus cinta.

Tetapi orang sering mengalami masalah kesehatan mental sebelumnya dan terlepas dari hubungan dan perpisahan. “Perpisahan mungkin menjadi pengungkit – tetapi seringkali ada banyak kontributor lain untuk tantangan kesehatan mental,” John Oliffe adalah seorang profesor di University of British Columbia dan pendiri dan peneliti utama Program Penelitian Kesehatan Pria universitas.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan dalam jurnal Penelitian Kesehatan Kualitatif, Oliffe, dan timnya berfokus pada cara pria memproses putus cinta. Menurut penelitian, pria setelah putus cinta mungkin 8 kali lebih mungkin meninggal karena bunuh diri dibandingkan wanita yang putus cinta.

“Kami melihat perpisahan pria dengan harapan mendapatkan hulu menuju pencegahan bunuh diri dengan membantu pria membangun hubungan yang lebih baik,” kata Oliffe, sesuai outlet.

Dalam studi tersebut, 47 pria diwawancarai yang pernah mengalami perpisahan, perceraian, atau putus cinta. Para pria telah menjalin hubungan dengan durasi mulai dari 4 bulan hingga 28 tahun. Menariknya, dalam 49 persen perpisahan, perpindahan itu dimulai oleh pasangan.

Yang mengganggu, sekitar setengah dari peserta melaporkan memiliki pikiran untuk bunuh diri dan lebih dari setengahnya juga mengatakan bahwa mereka mengalami depresi ringan hingga berat.

Para pria membuka tentang bagaimana mereka menangani perpisahan mereka dan sebuah pola muncul. Pria yang memiliki transformasi pribadi paling positif setelah mengakhiri hubungan adalah mereka yang belajar dari rasa sakit, dan mengubah aspek negatif yang mereka berikan pada hubungan tersebut, demikian temuan studi tersebut.

Akibatnya, terapi naratif terbukti bermanfaat bagi orang yang sedang putus cinta, menurut Oliffe. Terapi khusus ini bekerja berdasarkan prinsip bahwa orang dapat menggunakan kisah hidup mereka sebagai cara untuk menambah makna pada situasi dalam hidup dan menjauh dari narasi yang bermasalah. Idenya adalah mengadaptasi alur cerita yang lebih sehat dan memahami bahwa perspektif setiap individu berbeda.

“Kita bisa merenungkan narasi tertentu yang tidak membantu,” kata Oliffe. “Ini bisa jadi tidak membantu untuk membuat transisi keluar dari hubungan karena pria bisa terjebak dalam retrospektif.”

Berbicara tentang perenungan, para ilmuwan percaya teknik baru yang disebut terapi metakognitif (MCT) dapat membantu memerangi depresi dan kecemasan, yang sering dikaitkan dengan terlalu banyak berpikir atau perenungan. “Kami menemukan beberapa waktu lalu bahwa gaya berpikir tertentu tampaknya membuat orang rentan terhadap kecemasan dan depresi dan trauma dan juga bertanggung jawab menjaga kecemasan dan depresi terus berlangsung,” kata Adrian Wells, seorang profesor psikologi di University of Manchester.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *