Mengunyah dengan Benar Dapat Membantu Meningkatkan Kadar Gula Darah Pada Diabetes Tipe 2: Studi

Kesehatan gigi dan kemampuan mengunyah dengan benar dapat membantu meningkatkan kadar gula darah pada pasien diabetes tipe 2, sebuah studi baru menemukan.

Para peneliti menentukan bahwa pasien diabetes tipe 2 dengan fungsi mengunyah penuh memiliki kadar gula darah yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan pasien dengan fungsi mengunyah yang berkurang.

Berdasarkan temuan yang diterbitkan dalam jurnal PLOS ONE, Mehmet A. Eskan, rekan penulis studi dari University at Buffalo, menyarankan profesional medis yang merawat pasien diabetes tipe 2 untuk memeriksa gigi pasien mereka.

Eskan dan peneliti lainnya, Yeter E. Bayram, mengevaluasi hubungan antara inefisiensi pengunyahan akibat berkurangnya dukungan oklusal dan kontrol glukosa darah pada pasien diabetes tipe 2.

Dukungan oklusal mengacu pada cara gigi berbaris untuk membentuk gigitan dan kontak satu sama lain untuk membantu mengunyah makanan secara efisien.

Studi retrospektif mengevaluasi 94 pasien dengan diabetes tipe 2 di klinik rawat jalan di sebuah rumah sakit di Istanbul, Turki. Kelompok kontrol terdiri dari pasien yang memiliki dukungan oklusal yang kuat, sedangkan kelompok uji mengalami kesulitan mengunyah karena kehilangan sebagian atau seluruh giginya.

Kadar gula darah kelompok kontrol 7,48, sedangkan kelompok uji 9,42.

‚ÄúStudi retrospektif ini menunjukkan bahwa pengunyahan yang tidak efisien karena dukungan oklusal yang berkurang dikaitkan dengan kontrol kadar glukosa darah yang buruk di antara subjek T2D. Kontrol glikemik kurang dipertahankan pada subjek T2D yang kehilangan dukungan oklusal posterior atau menggunakan gigi tiruan lepasan. Sepengetahuan kami, ini adalah studi pertama yang mengklarifikasi hubungan antara dukungan oklusal dan pengendalian A1c pada pasien dengan T2D,” tulis para peneliti.

Apa Yang Terjadi Saat Makanan Dikunyah?

Pencernaan dimulai di mulut. Ketika sebagian makanan dikunyah, itu mengurangi ukuran makanan dan mengaktifkan kelenjar ludah untuk mengeluarkan lebih banyak air liur. Air liur mengandung enzim seperti amilase dan lipase yang membantu memecah karbohidrat dan lemak.

Pengunyahan juga memicu produksi asam klorida di perut yang mengatur tingkat pH yang membantu pencernaan.

Apa Manfaat Mengunyah Makanan?

Para ahli menyarankan untuk mengunyah rata-rata 32 kali sebelum menelan agar makanan rusak dan kehilangan teksturnya.

Ini juga terkait dengan manfaat berikut:

Mengunyah makanan mengurangi kemungkinan tersedak dan aspirasi. Mengunyah lebih banyak memperlambat kecepatan makan dan dapat membantu mengurangi asupan makanan. Serat merupakan nutrisi penting yang membantu mengurangi kadar glukosa darah. Ini diperoleh terutama melalui mengunyah makanan yang tepat. Mengunyah makanan membantu mengurangi masalah seperti gas, kembung, sembelit, dan sakit kepala. Ketika makanan dikunyah dengan baik, ini membantu penyerapan nutrisi dalam jumlah yang lebih besar seperti vitamin dan mineral. . Mengunyah mengurangi risiko pertumbuhan bakteri yang berlebihan dan peningkatan fermentasi dalam usus. Para ahli menyarankan untuk mengunyah rata-rata 32 kali sebelum menelan agar makanan rusak dan kehilangan teksturnya. Pixabay

Diterbitkan oleh Medicaldaily.com

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *