Rekomendasi Kanada tentang Penyaringan untuk PPD Merindukan Target

Depresi pascapersalinan/perinatal (PPD) tetap menjadi komplikasi paling umum dalam kebidanan modern, dengan prevalensi 10%-15% berdasarkan berbagai penelitian selama 2 dekade terakhir. Selama 2 dekade yang sama, telah tumbuh minat dan motivasi di seluruh negeri – dari rumah sakit komunitas kecil hingga pusat akademik besar – untuk mempromosikan skrining. Skrining tersebut diintegrasikan ke dalam praktik kebidanan, biasanya menggunakan Edinburgh Postnatal Depression Scale (EPDS), skrining tervalidasi yang paling banyak digunakan untuk PPD secara global.

Seperti yang disebutkan di kolom sebelumnya, Gugus Tugas Layanan Pencegahan AS merekomendasikan skrining untuk PPD pada tahun 2016, yang mencakup skrining wanita dengan risiko tertinggi, dan mengobati serta mencegah PPD secara akut.

Sejak saat itu, skrining wanita untuk masalah klinis umum seperti PPD telah diadopsi secara luas oleh dokter yang mewakili spektrum luas perawatan interdisipliner. Penyedia yang terlibat dalam perawatan wanita pascapersalinan – antara lain dokter kandungan, psikiater, doula, konsultan laktasi, fasilitator kelompok pendukung pascapersalinan, dan kelompok advokasi – disertakan.

Lee S. Cohen, MD

Sebuah pertanyaan terbuka dan salah satu perhatian besar baru-baru ini kepada kelompok kami dan orang lain adalah apa yang terjadi setelah pemutaran. Jelas bahwa identifikasi PPD itu sendiri belum tentu merupakan tantangan, dan kami memiliki beberapa perawatan efektif dari antidepresan hingga terapi kognitif berbasis kesadaran hingga intervensi perilaku-kognitif. Ada juga semakin banyak aplikasi digital yang ditujukan untuk mengurangi gejala depresi pada wanita dengan gangguan depresi berat pascapersalinan. Satu pertanyaan yang belum terjawab adalah bagaimana melibatkan perempuan setelah identifikasi PPD dan bagaimana memfasilitasi akses ke perawatan dengan cara memaksimalkan kemungkinan bahwa perempuan yang benar-benar menderita PPD mendapatkan perawatan yang memadai.

“Kaskade pengobatan perinatal” mengacu pada mayoritas wanita yang, di sisi lain identifikasi PPD, gagal menerima pengobatan yang memadai dan terus mengalami depresi yang terus-menerus. Ini mungkin tantangan terbesar bagi lapangan dan bagi para dokter – bagaimana kita, di sisi lain dari skrining, melihat bahwa para wanita ini mendapatkan akses ke perawatan dan sembuh?

Dengan latar belakang itu, mengejutkan bahwa Satuan Tugas Kanada untuk Perawatan Kesehatan Pencegahan baru-baru ini merekomendasikan untuk tidak melakukan skrining dengan kuesioner sistematis, mencatat bahwa manfaat tidak jelas dan bukan keuntungan khusus dibandingkan dengan praktik standar. Rekomendasi tersebut membawa asumsi bahwa praktik standar melibatkan pertanyaan tentang kesehatan mental. Sementara gugus tugas terus merekomendasikan skrining untuk PPD, rekomendasi mereka terhadap skrining dengan kuesioner standar mewakili pandangan yang berani, luas, jika bukan pandangan rabun.

Sementara Satuan Tugas Kanada untuk Perawatan Kesehatan Pencegahan membuat rekomendasi mereka berdasarkan satu uji coba terkontrol secara acak dengan asumsi bahwa wanita mendapatkan konseling kesehatan mental, dan bahwa wanita menyukai keterlibatan kesehatan mental seputar depresi mereka, itu bukan bagian praktik yang seragam. . Oleh karena itu, mengherankan mengapa gugus tugas membuat rekomendasi berdasarkan data yang sangat sedikit.

Cara mengoptimalkan akses ke perawatan dan sistem rujukan bagi perempuan yang menderita PPD bukanlah dengan menghilangkan bagian dari sistem yang sudah berjalan. Kuesioner yang divalidasi dengan baik seperti EPDS mudah dikelola dan secara rutin diintegrasikan ke dalam catatan sistem kesehatan elektronik pusat kecil dan besar. Kuesioner ini adalah cara yang tidak mahal untuk meningkatkan kemungkinan perempuan diidentifikasi dan dirujuk untuk spektrum intervensi yang berpotensi membantu.

PPD juga mudah diobati dengan obat-obatan dan spektrum intervensi nonfarmakologis yang luas. Intervensi baru juga sedang dieksplorasi untuk memaksimalkan akses bagi wanita dengan mood postpartum dan gangguan kecemasan seperti aktivasi perilaku yang disampaikan oleh teman sebaya dan terapi perilaku-kognitif, yang dapat berbasis komunitas dan diimplementasikan dari pengaturan perkotaan ke pedesaan di seluruh Amerika Serikat.

Apa yang mungkin membutuhkan studi terbesar adalah jalan untuk mengakses perawatan dan sumber daya yang efektif untuk para wanita ini dan masalah ini telah mendorong kelompok kami untuk mengeksplorasi masalah ini dalam penyelidikan kami yang lebih baru. Pemahaman yang lebih baik tentang faktor-faktor yang membatasi akses ke penyedia kesehatan mental dengan keahlian dalam kesehatan mental perinatal hingga masalah logistik menavigasi sistem perawatan kesehatan untuk ibu baru yang kurang tidur dan keluarga mereka menuntut perhatian yang lebih besar dan jawaban yang lebih jelas.

Seluruh bidang memiliki kewajiban kepada wanita pascapersalinan untuk mencari tahu gabungan dari praktisi, sumber daya, dan platform yang perlu digunakan untuk melibatkan wanita sehingga mereka mendapatkan perawatan yang efektif – karena kami memiliki perawatan yang efektif. Tetapi solusi untuk meningkatkan hasil kesehatan mental perinatal, tidak seperti pendekatan rekan kami di Kanada, tidak dapat ditemukan dengan mengabaikan skrining berbasis kuesioner, tetapi dalam mengidentifikasi cara terbaik untuk mencegah PPD dan memaksimalkan akses ke perawatan.

Dr. Cohen adalah direktur Ammon-Pinizzotto Center for Women’s Mental Health di Massachusetts General Hospital (MGH) di Boston, yang menyediakan sumber informasi dan melakukan perawatan klinis dan penelitian dalam kesehatan mental reproduksi. Dia telah menjadi konsultan untuk produsen obat psikiatri. Email Dr. Cohen di [email protected]

Artikel ini awalnya muncul di MDedge.com, bagian dari Medscape Professional Network.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *