STEMI Times-to-Treatment Biasanya Melewatkan Tujuan yang Sudah Ditetapkan

Terapi yang dimulai dalam target waktu pengobatan nasional yang ditetapkan satu dekade yang lalu untuk pasien dengan peningkatan infark miokard segmen ST (STEMI) tetap dikaitkan dengan peningkatan kelangsungan hidup dalam beberapa tahun terakhir. Tetapi untuk banyak pasien seperti itu, waktu dari gejala pertama hingga inisiasi terapi reperfusi masih gagal untuk memenuhi tujuan tersebut, saran analisis registri cross-sectional.

Misalnya, pasien yang awalnya dipindahkan ke pusat dengan kemampuan intervensi koroner perkutan (PCI) memiliki waktu pengobatan rata-rata 148 menit, dalam analisis yang mencakup kuartal kedua (Q2) tahun 2018 hingga kuartal ketiga (Q3) tahun 2021. Namun, tujuannya untuk pusat meminta inisiasi pengobatan dalam waktu 90 menit untuk setidaknya 75% dari pasien STEMI tersebut.

Selain itu, waktu pengobatan STEMI secara keseluruhan dan angka kematian di rumah sakit meningkat secara signifikan dari Q2 2018 hingga kuartal pertama (Q1) tahun 2021, yang termasuk tahun pertama pandemi COVID-19. Waktu rata-rata untuk perawatan berubah dari 86 menit menjadi 91 menit selama periode itu. Sementara itu, kematian di rumah sakit naik dari 5,6% menjadi 8,7%, lapor penulis penelitian yang dipimpin oleh James G. Jollis, MD, Duke University, Durham, North Carolina.

Laporan mereka, berdasarkan 114.871 pasien STEMI di 601 rumah sakit AS yang berkontribusi pada daftar Get With The Guidelines – Penyakit Arteri Koroner, dipublikasikan secara online pada 6 November di Journal of American Medical Association.

Dari pasien tersebut, 25.085 telah dipindahkan dari rumah sakit non-PCI, 32.483 walk-in, dan 57.303 tiba melalui layanan medis darurat (EMS). Waktu rata-rata dari onset gejala hingga PCI masing-masing adalah 240, 195, dan 148 menit.

Kematian di rumah sakit secara signifikan berkurang dalam analisis yang disesuaikan untuk pasien yang dirawat dalam waktu target dibandingkan dengan mereka yang perawatannya tidak mencapai target waktu, terlepas dari apakah mereka diangkut oleh EMS, berjalan ke rumah sakit dengan PCI di tempat, atau dipindahkan dari pusat non-PCI (Tabel 1).

Tabel 1. Mortalitas Di Rumah Sakit STEMI untuk Pasien Dengan Pertemuan Perawatan vs Tidak Memenuhi Target Waktu

Sasaran menurut cara presentasi pasien Kematian di rumah sakit, sasaran waktu perawatan terpenuhi, % Kematian di rumah sakit, sasaran waktu perawatan tidak terpenuhi, % Odds ratio[a]
95% CI EMS-diangkut ke pusat PCI Kontak medis pertama ke aktivasi lab ≤ 20 menit 3,6 9,2 0,54 0,48 – 0,60 Kontak medis pertama ke perangkat ≤ 90 menit 3,3 12,1 0,40 0,36 – 0,44 Berjalan ke pusat PCI Kedatangan rumah sakit ke perangkat ≤ 90 menit 1,8 4,7 0,47 0,40 – 0,55 Dipindahkan dari rumah sakit non-PCI ke pusat PCI Waktu door-in to door-out < 30 menit 2,9 6,4 0,51 0,32 - 0,78 Kedatangan pertama ke rumah sakit ke perangkat ≤ 120 menit 4,3 14,2 0,44 0,26 - 0,71 [a]Disesuaikan dengan usia, ras/etnis, jenis kelamin, henti jantung, syok kardiogenik, dan gagal jantung saat presentasi.

Terlepas dari mode presentasi pasien, tujuan waktu perawatan sebagian besar tidak terpenuhi, kelompok melaporkan. Pasien yang memerlukan transfer antar rumah sakit mengalami penundaan sistem terlama; hanya 17% yang dirawat dalam 120 menit.

Di antara pasien yang menerima PCI primer, 20% memiliki alasan penundaan yang ditentukan oleh rumah sakit yang ditentukan oleh registri, termasuk henti jantung dan/atau perlu intubasi pada 6,8%, “kesulitan melewati lesi penyebab” pada 3,8%, dan “alasan lain” di 5,8%, kelompok melaporkan.

“Pada tahun 2020, alasan baru penundaan ditambahkan ke daftar, ‘perlunya alat pelindung diri tambahan untuk penyakit menular yang dicurigai/dikonfirmasi.’ Alasan ini paling umum digunakan pada kuartal kedua tahun 2020 (6%) dan kemudian menurun dari waktu ke waktu menjadi 1% pada 2 kuartal terakhir,” tulis mereka.

“Dengan demikian, infeksi SARS-CoV-2 aktif tampaknya memiliki peran langsung yang lebih kecil dalam waktu pengobatan yang lebih lama atau hasil yang lebih buruk.” Sebaliknya, mereka melanjutkan, “pandemi berpotensi memiliki peran tidak langsung yang signifikan karena rumah sakit kewalahan dengan pasien, EMS dan rumah sakit ditantang dalam mempertahankan staf paramedis dan perawat serta ketersediaan tempat tidur perawatan intensif, dan pasien mengalami keterlambatan perawatan karena hambatan akses atau dirasakan takut terjerat dalam sistem medis yang kewalahan.”

Masih Metrik Kualitas Penting

Waktu perawatan STEMI tetap menjadi metrik kualitas penting yang harus terus diperhatikan rumah sakit karena waktu yang lebih singkat meningkatkan perawatan pasien, kata Deepak Bhatt, MD, MPH, kepada theheart.org | Kardiologi Medscape.

“Karena itu, seperti semua metrik, seseorang perlu berpikir dan menyadari bahwa perbedaan beberapa menit mungkin bukan hal yang penting,” kata Bhatt, Brigham and Women’s Hospital dan Harvard Medical School, Boston, Massachusetts, yang tidak terlibat dengan penelitian ini.

Transfer antar rumah sakit memang melibatkan penundaan yang lebih lama, ia mengamati, menyarankan bahwa sistem kesehatan terpadu regional harus mengembangkan metode untuk mengoptimalkan perawatan STEMI – bahkan, misalnya, jika melibatkan melewati pusat non-PCI atau menghentikan pasien sebentar untuk stabilisasi diikuti dengan transportasi cepat ke PCI -fasilitas yang mumpuni.

“Itu, tentu saja, membutuhkan kerja sama antar rumah sakit. Terkadang hal itu mengharuskan rumah sakit mengesampingkan pertimbangan ekonomi dan hanya fokus melakukan hal yang benar untuk pasien individu tersebut,” kata Bhatt.

Keterlambatan transfer sering terjadi pada pasien dengan STEMI di rumah sakit tanpa kemampuan PCI, katanya. “Memiliki protokol yang jelas yang mempercepat jenis transfer itu, saya pikir, bisa sangat membantu dalam mengurangi waktu perawatan pada pasien yang datang ke rumah sakit tanpa laboratorium kat. Itu adalah pesan penting yang diberikan oleh data ini. “

Permulaan COVID-19 menyebabkan penundaan yang meluas dalam waktu perawatan STEMI di awal pandemi. Ada kekhawatiran tentang mengekspos personel lab kat ke SARS-CoV-2 dan potensi konsekuensi merugikan dari personel yang sakit karena tidak dapat memberikan perawatan pasien pada minggu dan bulan berikutnya, Bhatt mengamati.

Namun, “Semua itu tampaknya telah mereda, dan menurut saya COVID tidak memengaruhi waktu pengobatan saat ini.”

“Kepatuhan Suboptimal” Dengan Standar

Temuan saat ini tentang “kepatuhan suboptimal dengan target nasional menggarisbawahi mengapa penilaian ulang metrik kualitas, mengingat perubahan pola praktik dan tren sekuler lainnya, sangat penting,” tulis Andrew S. Oseran, MD, MBA, dan Robert W. Yeh, MD, keduanya dari Harvard Medical School, dalam editorial yang menyertainya.

“Sementara pentingnya perawatan yang terkoordinasi dan cepat untuk populasi pasien berisiko tinggi ini tidak dapat disangkal, tindakan spesifik yang dapat – atau harus – dilakukan rumah sakit untuk lebih meningkatkan hasil STEMI secara keseluruhan kurang jelas,” kata mereka.

“Saat dokter merenungkan jalur maju yang optimal dalam mengelola perawatan pasien STEMI, mereka harus mengenali nuansa klinis dan operasional yang ada dalam merawat populasi yang beragam ini dan mengakui pertukaran yang terkait dengan metrik kualitas yang seragam,” tulis para editorialis.

“Pengurangan global dalam waktu pengobatan untuk pasien STEMI telah menjadi salah satu kisah sukses besar perawatan kesehatan. Saat kami bergerak maju, mungkin sudah waktunya untuk mempertimbangkan apakah upaya untuk mencapai peningkatan tambahan dalam waktu pengobatan target akan menghasilkan manfaat substantif, atau apakah kita telah mencapai titik pengembalian yang semakin berkurang.”

JAMA. Diterbitkan online 6 November 2022. Abstrak, Editorial

Ashley Lyles adalah jurnalis medis pemenang penghargaan. Dia adalah lulusan Program Pelaporan Sains, Kesehatan, dan Lingkungan Universitas New York. Sebelumnya, ia belajar menulis profesional di Michigan State University, di mana ia juga mengambil kelas pramedis. Karyanya telah muncul di outlet seperti The New York Times Daily 360, PBS NewsHour, The Huffington Post, Undark, The Root, Psychology Today, Insider, dan Tonic (Health by Vice), di antara publikasi lainnya.

Lebih lanjut dari theheart.org | Medscape Cardiology, ikuti kami di Twitter dan Facebook.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *