Teknik Ultrasound Baru Melepaskan Penanda Neurodegeneratif Tersembunyi Dalam Darah

Para peneliti telah menemukan bahwa teknik ultrasonografi terfokus, yang dikenal sebagai sonobiopsi, dapat melepaskan lebih banyak biomarker gangguan neurodegeneratif dalam darah untuk memudahkan diagnosis penyakit.

Studi yang diterbitkan Selasa di jurnal Radiology, menemukan metode non-invasif untuk mendeteksi biomarker dalam darah yang sebelumnya dibatasi oleh penghalang darah-otak.

Biopsi cair yang dimediasi-ultrasound terfokus pada model tikus melepaskan lebih banyak protein tau dan biomarker lain ke dalam darah daripada tanpa itu, studi tersebut menemukan. Banyak gangguan neurodegeneratif, termasuk penyakit Alzheimer, ditandai dengan adanya protein tau di otak.

Dalam sonobiopsi, USG terfokus digunakan untuk menargetkan lokasi yang tepat di otak.

“Setelah ditemukan, para peneliti menyuntikkan gelembung mikro ke dalam darah yang berjalan ke jaringan target ultrasound dan berdenyut, yang dengan aman membuka penghalang darah-otak. Bukaan sementara memungkinkan biomarker, seperti protein tau dan protein rantai ringan neurofilamen (NfL), keduanya menunjukkan gangguan neurodegeneratif, melewati penghalang darah-otak dan melepaskan ke dalam darah, ”tulis para peneliti dalam rilis berita.

Metode ini disebut-sebut sebagai diagnosis non-invasif dan target pertama dan pemantauan gangguan neurodegeneratif menggunakan teknik ultrasound.

Dalam penelitian tersebut, sampel darah dikumpulkan dari tikus muda dengan protein tau abnormal di otak, atau tauopati, yang menerima sonobiopsi atau berada di kelompok kontrol.

Setelah analisis, terlihat bahwa sonobiopsi menyebabkan peningkatan 1,7 kali lipat dalam kadar protein pTau-181 tau terfosforilasi yang dinormalisasi dan peningkatan 1,4 kali lipat dalam pTau-231 yang dinormalisasi dibandingkan dengan kelompok tikus kontrol.

Selanjutnya, para peneliti kembali melakukan sonobiopsi, kali ini dengan menargetkan hipokampus atau korteks serebral pada tahap awal neurodegeneratif model tauopati. Sampel darah sebelum dan sesudah sonobiopsi dikumpulkan dan dianalisis. Sonobiopsi yang ditargetkan menunjukkan peningkatan 2,3 kali lipat dalam protein NfL – biomarker sekunder untuk penyakit neurodegeneratif – pada kelompok sonobiopsi.

“Dalam studi proof-of-concept kami, kami berusaha untuk menentukan apakah sonobiopsi mampu melepaskan spesies tau terfosforilasi dan NfL ke dalam aliran darah dengan membuka penghalang darah-otak,” Hong Chen, profesor teknik biomedis di McKelvey School of Teknik dan onkologi radiasi di School of Medicine, mengatakan dalam rilis berita. “Demonstrasi ini menunjukkan bahwa sonobiopsi secara signifikan meningkatkan pelepasan protein pTau dan penanda sekunder neurodegenerasi ke dalam aliran darah untuk diagnosis non-invasif untuk penyakit neurodegeneratif.”

Dalam pertunjukan kecerdikan lainnya, sekelompok ilmuwan yang berbeda telah menciptakan “tambalan pintar” inovatif, menggunakan teknologi jarum mikro, yang dapat mendeteksi tanda-tanda peringatan Alzheimer hanya dalam enam menit, bahkan sebelum gejalanya muncul. Perangkat yang dibuat oleh para ilmuwan di Swansea University mencari biomarker peradangan penyakit saraf, dan dapat menemukannya dengan sangat akurat.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *