Tidur Nyenyak Dapat Melindungi Dari Kehilangan Memori Alzheimer, Studi Menunjukkan

Adakah yang bisa kita lakukan untuk mencegah gejala Alzheimer? Para ilmuwan mengatakan kualitas tidur yang baik dapat membantu.

Tidur nyenyak dapat melindungi orang dewasa yang lebih tua dari kehilangan ingatan yang disebabkan oleh penyakit Alzheimer, menurut tim peneliti dari University of California, Berkeley.

Tidur nyenyak, juga dikenal sebagai tidur gelombang lambat non-REM, dapat bertindak sebagai penyangga terhadap penurunan kognitif dengan memberikan perlawanan terhadap protein di otak, yang disebut beta-amyloid, yang terkait dengan kehilangan memori.

Bagaimana beta-amiloid membahayakan otak?

Kehadiran protein di otak membentuk gumpalan yang disebut plak amiloid, yang mengganggu komunikasi antara sel-sel saraf otak dan berkontribusi pada kematian sel-sel tersebut. Ini akhirnya menyebabkan hilangnya memori.

Studi sebelumnya telah menunjukkan bahwa akumulasi protein beta-amiloid yang lebih cepat di otak terkait dengan kualitas tidur yang buruk, Berkeley News melaporkan. Dalam studi terbaru, yang diterbitkan dalam jurnal BMC Medicine, para peneliti menggarisbawahi bahwa tidur dalam gelombang lambat dalam jumlah tinggi dapat bertindak sebagai perlindungan terhadap penurunan memori pada orang dewasa yang lebih tua dengan patologi penyakit Alzheimer dalam jumlah yang signifikan.

Para peneliti berharap penelitian ini akan membuka jalan baru untuk penelitian lebih lanjut tentang subjek tersebut.

“Dengan tingkat patologi otak tertentu, Anda tidak ditakdirkan untuk gejala kognitif atau masalah ingatan,” Zs√≥fia Zavecz, seorang peneliti postdoctoral di Pusat Ilmu Tidur Manusia UC Berkeley, mengatakan kepada Berkeley News. “Orang-orang harus menyadari bahwa, meski memiliki tingkat patologi tertentu, ada faktor gaya hidup tertentu yang akan membantu memoderasi dan mengurangi efeknya. Salah satu faktor tersebut adalah tidur dan, khususnya, tidur nyenyak.”

Orang-orang percaya bahwa pendidikan, olahraga, dan sosialisasi dapat membantu melindungi otak dari kerusakan dan menjaga pikiran tetap kuat. Tapi itu mungkin tidak melindungi Anda dari Alzheimer.

“Jika kita percaya bahwa tidur sangat penting untuk ingatan, dapatkah tidur menjadi salah satu bagian yang hilang dalam teka-teki penjelasan yang akan memberi tahu kita dengan tepat mengapa dua orang dengan jumlah patologi amiloid ganas yang sama memiliki ingatan yang sangat berbeda?” kata Matthew Walker, seorang profesor ilmu saraf dan psikologi UC Berkeley dan penulis senior studi tersebut. “Jika temuan ini mendukung hipotesis, itu akan menggetarkan, karena tidur adalah sesuatu yang bisa kita ubah. Ini adalah faktor yang bisa dimodifikasi.”

Para peneliti percaya bahwa hasilnya akan membuka kemungkinan untuk penelitian jangka panjang di bidang ini, yang dapat memiliki implikasi yang signifikan di masa depan.

“Salah satu keuntungan dari hasil ini adalah penerapannya pada populasi besar tepat di atas usia 65 tahun,” jelas Zavecz. “Dengan tidur lebih nyenyak dan melakukan yang terbaik untuk mempraktikkan kebersihan tidur yang baik, yang mudah untuk diteliti secara online, Anda dapat memperoleh manfaat dari fungsi kompensasi ini terhadap jenis patologi Alzheimer ini.”

Dengan banyaknya faktor yang dapat mengganggu tidur Anda, sulit untuk mendapatkan tidur delapan jam penuh setiap malam. Tempat Tidur Hantu

Diterbitkan oleh Medicaldaily.com

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *