WHO Menginginkan Produsen Vaksin Menghilangkan Strain Asli Dalam Formulasi yang Diperbarui

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengeluarkan pernyataan tentang komposisi antigen vaksin COVID-19.

Badan khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan Kamis bahwa produsen vaksin harus merancang pembaruan yang tidak lagi menargetkan jenis asli SARS-CoV-2.

‚ÄúSementara vaksin COVID-19 yang saat ini disetujui, termasuk yang berdasarkan virus indeks, terus memberikan perlindungan terhadap penyakit parah, TAG-CO-VAC menyarankan untuk menjauh dari penyertaan virus indeks dalam formulasi vaksin COVID-19 di masa mendatang, ” kata WHO di situs webnya.

TAG-CO-VAC adalah Kelompok Penasihat Teknis WHO untuk Komposisi Vaksin COVID-19. Kelompok penasehat bertugas untuk bertemu secara teratur untuk menilai implikasi dari mutasi yang lebih baru untuk komposisi antigen dari vaksin masa depan.

Untuk tahun ini, TAG-CO-VAC diharapkan bertemu setidaknya dua kali. Yang pertama dijadwalkan pada bulan Mei, dan tindak lanjut harus dilakukan sekitar enam bulan kemudian. Kelompok tersebut secara resmi bersidang pada 11-12 Mei untuk membahas data terbaru tentang varian SARS-CoV-2 yang beredar dan komposisi vaksin.

Tahun lalu, TAG-CO-VAC menyatakan bahwa tujuan memperbarui komposisi antigen vaksin COVID-19 adalah untuk meningkatkan respons imun yang diinduksi vaksin terhadap varian virus corona yang beredar saat ini. Jika kelompok menemukan kebutuhan untuk mengubah formulasi, WHO akan menyarankan untuk memberi tahu semua produsen vaksin.

Rekomendasi terbaru dari kelompok tersebut untuk membuang strain asli dalam formulasi masa depan karena beberapa alasan. Salah satunya berkaitan dengan virus indeks dan jenis lain sebelumnya yang tidak lagi beredar pada manusia. Alasan lain adalah bagaimana strain asli memunculkan tingkat antibodi penawar yang tidak terdeteksi atau sangat rendah terhadap varian yang lebih baru.

Alasan ketiga yang dikutip kelompok itu ada hubungannya dengan konsentrasi komposisi. Dengan memasukkan virus indeks ke dalam vaksin dan penguat bivalen atau multivalen, konsentrasi antigen target baru mungkin lebih rendah. Ini mengurangi besarnya respon imun humoral terhadap varian yang beredar saat ini.

TAG-CO-VAC mengakui keterbatasan data yang tersedia tentang waktu, mutasi spesifik, karakteristik antigenik, dan potensi risiko kesehatan masyarakat dari varian masa depan. Informasi tentang reaktivitas silang respon imun yang ditimbulkan oleh strain yang lebih baru juga terbatas. Sementara itu, data calon vaksin terhadap garis keturunan XBB.1 masih terbatas pada model hewan.

Terlepas dari keterbatasannya, kelompok penasihat mengatakan terus mendorong pengembangan vaksin COVID-19 di masa depan yang meningkatkan kekebalan mukosa untuk meningkatkan perlindungan terhadap infeksi virus dan mengurangi penularan SARS-CoV-2, terutama di era pasca pandemi.

Diterbitkan oleh Medicaldaily.com

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *